PADAN SIALLAGAN-TURNIP-SIMATARAJA (Simarmata-Saragi Tua)

Hot ma maringanan Ompunta Simata Raja di tano na pinillitna jala na ditodo rohana na gabe golatna na boi warishononna tu pinomparna di sogot-sogot ni ari. Tung gomos do i dihaposi rohana, marhite-hite tudu-tudu ni alatanna na boi dijaha ibana Paralamat na sintong i, ia luat Simarmata na ingkon sada luat na tarbarita di na humaliang hombar balokna, na gabe sada harajaoan na balga muse. Sitorop pangisi di angka anak na marsangap dohot di boru na martua. Jala na boi suman tu ibana gabe jolma na bisuk jala na marroha na boi gabe anak Sibulang-bulangan jala na boi sipatujoloon di bagasan huta nang di parserahan pe sahat tu desa na ualu.

Sai dihasiholi rohana do mardalami humaliang luat Simarmata na mansai denggan parpeakna mangadopi Tao Toba na Uli i. I ma na marparbalohan dohot Rahut Bosi, luat Simanindo. Mulai sian Sidaji manopi-nopi pasir sahat tu Tandarabun na marparbalohan dohot Parbaba. Sian topi ni pasir Tao Toba, sahat tu Dolok Sihusapi dohot Pinto sahat tu Sanggar Nalantang marparbalohan tu Harangan Dolok. Di dolok Sihusapi i jumpa Simata Raja ma sada Aek na haruar sian bagasan garda ni batu na pir di robean ni Sigornang di goari do “Aek Sigornang”. Mansai tio do aek mual i. Didok barita jotjot do najolo Simata Raja laho maridi tusi huhut mangalap aek na tio i.

Nang tu angka tingki na parpudi on pe tung tangkas do tarbarita Aek Sigornang on, godang do na mandok molo laho tusi maridi, gabe malum do sahit ninna. Dihaposi rohana do i manang sahit dia pe sahitna, molo diparidi Aek Sigornang i malum ma sahitna. I do alana angka marga Simarmata dohot Boru pe, godang ro sian pangarantoan holan haporluan na mangalap Aek Sigornang.

Alai songon halak Kristen hita naung porsea di Goar ni Tuhan Jesus Kristus ringkot do manat hita marpingkir taringot tusi. Ai Tuhanta i do Pargogo na so Hatudosan na tuk pamalum angka sahit, asal ma tahaposi Ibana. Ala parroha na bisuk jala gok hapistaran do Ompunta Simata Raja torop do halak na ro mangalualu laho mangido pangurupion tu ibana, jala ndang marnaloja ibana laho paturehon angka na masa na niadopan ni Haha Anggi, Parboruon, songon i nang Dongan Sabutuha, Dongan Tubu pe.

Songon i ma sahali na masa najolo na ni adopan ni Dongan Tubu Turnip dohot Siallagan di luat Rahut Bosi di Simanindo. Na masa hagunturon sada gora bolon diadopi nasida di huta nasida i. Di siala na ro musu na sai mangarampok arta nasida na di balian nang na di bagasan huta pe. Maradu dipasuda suda nasa suansuanan nasida isara eme, jagung, gadong nang angka pinahan pe na boi dapot musu i. Nunga marulakulak sai ro musu i tu Huta Rahut Bosi-Simanindo marhite na marsolu sian bariba tao na di luat Simalungun. Ndang tuk margogo pangisi ni luat i laho mangadopi haroro ni musu i holan na monggop laho martabuni na ma nasida ala ni biar ni rohana.

Sai marpingkiri ma Raja Turnip dohot Raja Siallagan, dia ma tagamon na boi sipatupaon laho manaluhon musu na sai marulakulak ro i. Manghatai ma natuatua dohot Raja ni luat i, i ma Raja Turnip dohot Raja Siallagan, sahata saoloan ma nasida mandok: “Holan sada do na tuk margogo mangurupi hita, ima Panglima na barani goarna Simataraja Raja Simarmata”. Nunga tangkas tarbarita habisuhonna dohot hapistaranna na mamboan hamonangan ibana na patotahon tano golat ni Ompu Saragi Tua na adong di Luat Tamba. Na gabe hot tano golat warisan na sahat tu pinompar ni Simata Raja na adong maringanan di Luat Tamba.

Sude do halak manghatindangkon habisuhon dohot hapistaran na adong di ibana, na margogo jala na marsahala laho paturehon angka na masa na ni adopanna, jala na mamboan hasil na denggan na marparbuehon dame dohot hademahon di bagasan sonang ni roha. “Satolop ma sude nasida mandok,

“Tajou ma Dongan Tubunta Simataraja Raja Simarmata asa ro mangurupi hita, holan ibana do na diharaphon rohanta na boi mangurupi hita di masa on. Ai ndang tartaon hita be porsuk ni panghilalaonta siala hajahaton na binahen ni musunta i”. Nunga tung mabiar situtu nasida, ala ndang boi taralo nasida musu na ro i. Ndang tarbahen nok be simalolong modom, hinorhon ni na patagamtagam haroro ni musu na naeng ro i.

Dipaborhat Raja Turnip dohot Raja Siallagan ma na laho manjou Simataraja Raja Simarmata huhut disuru mamboan sada “Hoda Sigaja na bara” na songon togu-togu ro asa adong, hoda sipasang-pasangonna (sibatakon) naeng ro tu Huta Rahut Bosi. Denggan ma nasida manghatai dohot pangalapi na ro i na tangkas marboaboa taringot tu na masa na ni adopan nasida di Rahut Bosi. Dung i ditangkasi Simata Raja paralamat na sintong i, sadihari ma ari na uli jala ari na denggan huhut ari na tiur, asa tiur pardalanan jala tiur mandapot hamonangan laos dipaboa ibana ma ari harorona tu Rahut Bosi.

Di na sahat ibana tu Rahut Bosi nunga marpungu sude pangisi ni luat i, jadi marolopolop ma nasida huhut marlas ni roha jala marhoras-horas marhite soara na gogo mandok :
Andalu ma pangkirean ni bonang musu ma na talu, hita ma monang.

Songon i ma di jouhon nasida di balga ni las ni roha manomu-nomu haroro ni Simataraja Raja Simarmata Partahi jala Ulubalang na gogo i. Marhata sidenggan-denggan ma nasida marhite na tangkas marboaboa na masa na niadopan nasida ala ni musu na sai ro mangarampoki angka ugasan nasida.

Denggan ma dialusi Simata Raja nasida. “Hamu Dongan Tubu na di luat on, nunga rade rohangku mangoloi elek-elek muna. Alai marsada ni roha ma hita songon dai ni aek, unang mardua songon dai ni tuak. Asa naeng hita marsada ni roha sahata saoloan jala sada janji ingkon olo do hita marsiurupan laho patupahon angka na ringkot siparadeonta na laho mangalo musu na ro i. Di bagasan saminggu on asa sude hita marpiu tali ijuk sagodang-godangna sungkup pangkeon. Pinangido muse tu sude natuatua asa rade sude manggana hau ni pisang (batang pisang) mambahen Halak-halak (orang-orang), tung mansai jorbut do idaon hau ni pisang dung digana suman tu rupa ni jolma”.

Alai inanigor dialusi sude marga Turnip dohot Siallagan i ma mandok: “Rade ma hami Ampara Sidoli, na olo do hami ajaranmu laho patupahon i”. Dung i diparentahon Panglima na barani jala na gogo i ma tu sude pangisi ni huta i huhut didok” Di bagasan saminggu on unang ma jolo adong na haruar sian huti on Diajari ma parangan ni luat i huhut diurupi patindanghon halak-halak i di topi ni Tao Toba i, mulai sian pasir ni Rahut Bosi sahat tu Simanindo. Laos diatur ma sude halak-halak i marhite na disuruk dohot tali na piniu nAsida i, huhut ma boi sipatogutoguon, molo ditarik berengon ma halak-halak i songon na menembak na ro i.

Di sada tingki nunga holom ari tarboto ma na naeng ro ma musu i sian bariba tao i, laho sahat ma solu nasida mandapothon Rahut Bosi. Dung jonok musu i tu halak-halak na jorbut i, tompu ma marhite soara na gogo situtu Panglima Perang Ompu Simata Raja mengalehon komando “TEMBAK”, jala laos sude ma pangisi ni luat i marsoara na gogo mandok TEMBAK. Dipatarik-tarik ma muse tali ijuk na mangarusuk batang pisang i, jorbut ma tutu idaon songon parangan na laho manembak musu na ro i. Tarsonggot situtu ma musu i jala mabiar huhut bajogiton mamereng orang-orangan i na suman songon na manembak nasida. Humalaput be ma nasida manghusor soluna, pola do sama nasida masironsangan jala adong na harom soluna. Dung i hatop ma mulak musu i sian i tu hutana, jala mulai sian i ndang hea be ro musu i tu huta Rahut Bosi. Sonang ma panghilataan ni pangisi ni luat i ndang be hea hariboriboan.

I ma sada HAMONGAN ni Simata Raja na manjalo togutogu ro sian Raja Turnip dohot Raja Siallagan. Di las ni roha nasida dibahen nasida ma Pesta Bolon, na mandok mauliate tu Amanta Debata, na paluahon nasida sian parmaraan na jorbut i. Huhut muse pataridahon las ni roha nasida mandok mauliate tu Simata Raja na mamboan barita Hamonangan na balga i. Laos di pesta i ma dibahen Raja Turnip dohot Raja Siallagan, pangidoan nasida mardongan hata elehelek tu Ompunta Simataraja Raja Simarmata asa rap nasida maringanan di Rahut Bosi Negeri Simanindo. Alai dialusi Simata Raja ma huhut mandok mauliate ma di Dongan Tubu na mangido asa rap hita di huta Rahut Bosi on, alai dumenggan ma hita pabolak luat, luat siingananta be. Anggo ahu hot ma maringanan di luat naung pinarsinta ni rohangku i ma di negeri Simarmata.

Di ujungna muse na boi pajongjong sada luat na otonam na margoar Bius Simarmata na niuluhon ni Raja Sitolu Tali Raja Bius Simarmata. Tona ni natuatua, Marbonsir sian barita na di ginjang i ma na adong siingoton ni pinompar ni Ompunta na mandok hata na somal tabege Dongan Sapadan Turnip dohot Dongan Sapadan Siallagan di hita na Mardongan Tubu. Isi ni padan i: 

 

1. Na mardongan tubu Simarmata, Turnip dohot Siallagan asa hot masipasangap-sangapan jala sahata saoloan di hamamasa ni Pesta Adat.

2. Molo mangalumang bagas ni Turnip – Siallagan, boi Simarmata na pahothon so pola manjalo panimbangi dohot sabalikna. 

3. Molo mangarobean horbo ni Turnip – Siallagan, marga Simarmata ma na pahothon dohot sabalikna. 

4. Padan on ingkon ditonahon be sahat tu pinomparna. 

Sumber : Janner Simarmata blog,  Bag 5: Ompu Siraja Batak Dohot Torsa-Torsa Paradaton

 

SEJARAH TOGA SIJABAT DAN PINOMPARNA

Raja Nai Ambaton memiliki 5 orang putra, yakni Simbolon Tua, Tamba Tua, Saragi Tua, Munthe Tua dan Nahampun Tua dan satu boru Pinta Haomasan. Raja Si Opat Ama merupakan keturunan dari Ompu Raja Tamba Tua Ompu boru Malau Pase. Leluhur Raja Si Opat Ama yang terkenal ialah Datu Parngongo, yang pada zamannya dikenal sebagai seorang datu yang sangat sakti. Datu Parngongo memiliki 7 orang putra, salah satu diantara ialah Guru Sojoloan, atau lebih dikenal dengan nama Guru Sitindion boru Lumban Gaol

.

Dari perkawinannya dengan Boru Lumban Gaol, Guru Sitindion memiliki empat putra, yang dikenal dengan nama-nama Toga Sidabutar, Toga Sijabat, Toga Siadari, dan Toga Sidabalok. Putra pertama, Toga Sidabutar menikah dengan boru Pandiangan, tetapi dia meninggal pada saat boru Pandiangan sedang hamil. Putra Toga Sidabutar yang lahir diberi nama Raja Sidabutar.

Sesuai dengan kebiasaan dahulu, putra kedua Guru Sitindion, yakni Toga Sijabat lalu mengawini janda abangnya boru Pandiangan. Kebiasaan seperti ini disebut denga mangabia.

Toga Sijabat pun meninggal ketika boru Pandiangan sedang hamil. Putra Toga Sijabat yang lahir diberi nama Raja Sijabat. Nasib yang sama dengan kedua abangnya juga dialami Toga Siadari. Dia meninggal dunia saat istri abangnya yang dikawininya sedang hamil. Putra yang lahir dikenal dengan nama Raja Siadari. Tragedi yang sama juga dialami Toga Sidabalok. Putra Guru Sitindion yang paing bungsu ini kembali mengawini istri abangnya boru Pandiangan, putranya yang lahir dikenal dengan nama Raja Sidabalok.

            Anak kedua Guru Sitindion Toga Sijabat yang tinggal di Huta Lumban Sijabat – Ambarita – Samosir. Anak dari Toga Sijabat ialah Raja Sijabat, tidak diketahui boru apa yang dinikahi oleh Toga Sijabat ibu dari Raja Sijabat ini. Makam Toga Sijabat pun tidak diketahui, bukan hanya Toga Sijabat, makam leluhur seperti Datu Parngongo, Guru Sitindion dan Toga Sidabutar beserta kedua adiknya Toga Siadari dan Toga Sidabalok belum diketahui dimana makam mereka.

Silsilah Toga Sijabat

  1. Tuan Sorba Dijulu
    1. Simbolon Tua
    2. Tamba Tua

             i.      Tuan Sitonggor

             ii.      Tuan Lumban Tonga-tonga

                          1.      Raja Si Ruma Ganjang

                                a.       Guru Satea Bulan

                                b.      Guru Sinanti

                               c.       Datu Parngongo

                                          i.      Parjarunjung

                                          ii.      Raja Nialapan

                                          iii.      Guru Saoan

                                          iv.      Guru Sitindion

                                                    1.      Toga Sidabutar

                                                    2.      Toga Sijabat

                                                     3.      Toga Siadari

                                                     4.      Toga Sidabalok

                                         v.      Si Mata Raja

                                         vi.      Guru Tinandangan

                                         vii.      Marhati Ulubalang

                       2.      Lumban Uruk

          iii.      Tuan Lumban Toruan

    1. Saragi Tua
    2. Munthe Tua
    3. Nahampun Tua
    4. Si Boru Pinta Haomasan

 

1.      Toga Sijabat/boru Pandiangan

a.      Raja Sijabat

         i.      Ompu Pansur Nabolon

                    1.      Raja Gusar

                    2.      Raja Panjabat

                    3.      Raja Daboltok

                   4.      Raja Datu Tala

       ii.      Ompu Homban Nabolon

                   1.      Raja Tuan Diangkat

                   2.      Raja Holbung

                   3.      Raja Manangkuhuk

TUGU TOGA SIJABAT

RIWAYAT HIDUP SINGKAT SI RAJA GUSAR

Si Raja Gusar dan adiknya, Panjabat, di masa kanak-kanaknya tinggal di sebuah desa kecil yang bernama Lumban Sijabat, Ambarita, Pulau Samosir yang merupakan tanah leluhurnya. Ayahnya bernama Ompu Pansur Nabolon dan ibunya Boru Ambarita, yang biasanya juga disebut Tuan Laem. Ompu Pansur Nabolon adalah abang dari Ompu Homban Nabolon. Ayah mereka adalah Raja Sijabat atau cucu dari Toga Sijabat ompu boru Pandiangan dan cicit dari Guru Sojoloan/Guru Sitindion/Guru Sohalaosan boru Lumban Gaol yang merupakan generasi ke-5 Datu Parngongo.

Konon ceritanya di desa kelahiran si Raja Gusar Lumban Sijabat, akan diselenggarakan horja bius, sebuah pesta adat yang terbesar dalam budaya suku Batak. Pesta akbar tersebut dimeriahkan dengan menabuh gondang sabangunan serta pagelaran tortor dan embas. Tujuh ekor kerbau disembelih untuk lauk-pauk para undangan. Dalam perhelatan adat itu, Ompu Pansur Nabolon mendapat tugas sebagai juru bagi jambar, yang dilakukan dari atas sebuah pansa-pansa.

Pada saat itu Boru Ambarita istri Ompu Pansur Nabolon sedang mengidam dan ingin sekali makan jeroan (hati) kerbau. Kemudian, ia menyuruh si Raja Gusar anak sulungnya untuk menemui ayahnya untuk meminta beberapa kerat hati kerbau yang akan dibagikan kepada para kerabat dan tetamu lainnya. Tetapi, apa yang terjadi? Ayahnya tidak mengabulkan permintaan istrinya. Ia malah membentak si Raja Gusar sambil melemparkan seonggok ampas perut kerbau itu ke dalam bakul yang sedang ditadahkannya. Senang benar hati si Raja Gusar karena merasa permintaan ibunya sudah dikabulkan oleh Ayahnya.

Bukan main masygulnya hati Boru Ambarita ketika mengetahui isi bakul yang diberikan si Raja Gusar. Hatinya serasa ditusuk-tusuk sembilu atas perlakuan suami yang dihormatinya itu. Jantung si Raja Gusar juga berdegup kencang. Dia tersentak kaget. “Apa yang harus aku lakukan atas perbuatan Ayahku yang melecehkan ibuku ini?” begitulah kira-kira kegalauan yang menggayuti diri si Raja Gusar.

Konon ceritanya, horja bius itu akan dilaksanakan tujuh hari tujuh malam lamanya. Setiap hari seekor kerbau disembelih untuk lauk para tamu. Setelah kerbau disembelih, biasanya dibiarkan dulu semalaman sebelum dibedah. Katanya, setelah dimasak, dagingnya akan lebih enak dan empuk.

Pada malam berikutnya si Raja Gusar tampak mengendap-endap. Ia mendekati sosok seekor kerbau yang baru disembelih pada siang harinya. Kerbau itu tampak merebah di tengah halaman balairung. Dengan gerakan gesit si Raja Gusar menghunus goloknya, lalu membelek perut kerbau itu. Lalu, ia mengobok-obok ususnya hingga terburai. Pemuda setengah baya itu menyayat beberapa kerat hati hewan itu untuk ibunya yang sedang hamil. Sebagian dari usus besarnya dicampakkannya jauh-jauh. Separuh lagi dicabik-cabik, lalu disangkut-sangkutkannya di depan gerbang desa, termasuk pada pintu ruma bolon para tetua adat. ”Biar tahu rasa!” gerutu si Raja Gusar geram.

Kenekadan si Raja Gusar membuat hati Boru Ambarita mencekam. Ia sangat terperanjat. “Nekad betul si Gusar ini. Bah, … hukum adat pasti akan menimpa anak sulungku ini. Ia akan dirajam atau dibenamkan hidup-hidup ke dasar danau,” pikirnya. Boru Ambarita bergegas, lalu mengajak kedua anaknya lintun. Malam itu juga mereka meninggalkan Desa Ambarita.
Besok paginya penduduk Desa Ambarita heboh. Para tetua adat, termasuk Ompu Pansur Nabolon, kelimbungan karena kerbau untuk lauk-pauk pada hari itu sudah terburai perutnya. Setelah mengetahui bahwa peristiwa aib itu adalah ulah si Raja Gusar, penduduk desa segera mengejarnya.

Alkisah, dalam pelarian si Raja Gusar beserta ibu dan adiknya, mereka tiba di sebuah kampung kecil yang bernama Jagarjagar. Pengejaran terus berlangsung. Si Raja Gusar bersembunyi di bawah rumpun pohon sanggar (pimping), sedangkan ibunya dan Panjabat ngumpet di bawah pohon sanduduk. Tidak berapa lama kemudian, kebetulan ada burung tekukur (anduhur) sedang bertengger di atas sanggar itu. Aneh, ada pula tullik hinggap dan bercengkerama di atas ranting sanduduk tempat persembunyian Boru Ambarita dan Panjabat.

”Tidak mungkin, … aku tidak yakin ada orang bersembunyi di bawah sanggar dan sanduduk itu,” begitulah sangkaan rombongan pengejar itu.

Berkat kehadiran kedua burung kecil itu, Boru Ambarita dan kedua anaknya terlepas dari malapetaka. Sejak itu, ibunda si Raja Gusar berpesan kepada kedua anaknya agar keturunan mereka kelak tidak boleh menganiaya atau memakan kedua jenis burung itu.
Hari berganti hari, si Raja Gusar beserta ibu dan adiknya melanjutkan pengembaraan mereka. Sungguh perjalanan yang amat melelahkan. Beberapa lembah, ngarai curam, bukit-bukit tandus, dan pinggiran danau telah mereka rambah hingga tiba di Desa Salaon, Negeri Buhit. Di situlah mereka bertemu dan tinggal di ruma bolon Raja Malaupase.

Setelah tiba waktunya, Boru Ambarita melahirkan seorang anak laki-laki yang diberi nama Sidaboltok. Sebuah nama yang bersejarah karena bayi yang baru lahir itu masih dalam kandungan (boltok) ketika Boru Ambarita bersama kedua anaknya bingkas (keluar) dari tanah leluhurnya.

Tahun berganti tahun, musim berganti musim, si Raja Gusar dikenal sebagai orang yang rajin bekerja dan baik hati. Sebagai titisan darah Datu Parngongo, kakek-moyangnya, ia juga lihai bermain silat dan memainkan ambalang, hasapi, dan seruling. Bukan hanya itu, ia juga terkenal si pengail mujur, yang sering memancing ikan di tepian Danau Toba di sekitar Negeri Buhit dan Batu Gaja. Sebagai anak gaul yang disegani banyak orang, namanya pun tersohor di berbagai desa.

Pada masa itu di Desa Pangururan ada dua kakak beradik keturunan Raja Panungkunan (Sitanggang Bau), yaitu Raja Sitempang II dan Raja Tinita. Semula mereka hidup rukun, tetapi pada suatu hari terjadi perselisihan keluarga antarkedua kakak beradik itu. Akhirnya, Raja Tinita hijrah ke Huta Tinggi, lalu menetap di Negeri Buhit.

Sepeninggal Raja Tinita, ada seorang dari marga lain yang ingin manaban (menguasai) perkampungan Raja Sitempang. Nyali Raja Sitempang II berkerut, apalagi akan menghadapi hulubalang andalan raja itu, yang bertubuh tegap dan garang.

Sebagai sesama keturunan Raja Naiambaton, Raja Sitempang minta tolong kepada si Raja Gusar, yang terkenal fasih bertutur sapa, pemberani, dan punya ilmu hadatuon (tenaga batin). Berkat ketangkasan si Raja Gusar, hulubalang andalan raja yang serakah itu, termasuk para pengiringnya akhirnya bertekuk lutut.

Sebagai tanda ucapan syukur dan balas jasa atas pertolongan si Raja Gusar, Raja Sitempang II menabalkannya sebagai anggota keluarga besar Raja Sitempang II. Ia juga menghibahkan beberapa bidang golat (tanah/lahan) kepada anak sulung Ompu Pansur itu.

“Anggia, ampara sidoli,” ujar Raja Sitempang II kepada si Raja Gusar, “Kita sudah menang melawan musuh. Untuk itu, kami ingin memberimu ingot-ingot, tanda kasih, yang perlu kita wariskan, baik kepada keturunanmu maupun kepada anak-cucu kami.”

Ketika itulah Raja Sitempang marpadan (berikrar), lalu katanya kepada si Raja Gusar, “Sitanggang Bau ma hami, ba Sitanggang Gusar ma hamu, Anggia! Si sada anak si sada Boru ma hita. Si sada las ni roha nang arsak pe, jala si sada partortoron si sada adat.”  Pernyataan Raja Sitempang II ini diteguhkan pula dengan poda ni ompu sijolo-jolo tubu (petuah para leluhur):

Togu urat ni bulu Ompu Raja di jolo

Toguan urat ni padang Martungkothon salagundi

Togu ihot ni uhum Napinungka niompunta parjolo

Toguan ihot ni padan Ihuthonon ni parpudi

Boru Ambarita merasa terharu dan bangga atas kebaikan hati Raja Sitempang yang memperlakukan buah hatinya itu sebagai anggota keluarga besar Raja Sitempang. Lalu, ibunda si Raja Gusar berpesan kepada anaknya itu, ”Ingatlah, anakku! Selama engkau bermukim di Desa Pangururan, engkau dan anak keturunanmu adalah Sitanggang Gusar. Akan tetapi, jika sekali waktu engkau pulang ke tanah leluhurmu, ingat bahwa engkau dan anak-cucumu adalah keturunan Ompu Pansur Nabolon. Kakekmu adalah Raja Sijabat.”

Kembali pada kisah perjalanan hidup si Raja Gusar. Dalam pernikahannya dengan Boru Malau, si Raja Gusar dikaruniai tiga orang putra, yaitu Ompu Hutamas, Ompu Dingin/Raja Oloan, dan Raja Mulia. Akan halnya Boru Silalahi, istri kedua Ompu Pansur Nabolon, dikaruniai seorang anak laki-laki yang dinamai Datu Tala. Ompu Homban Nabolon, adik dari Ompu Pansur Nabolon, mempunyai tiga orang anak, yaitu Ompu Tuan Diangkat, Ompu Holbung, dan Ompu Manangkuhuk. Keturunan Ompu Homban inilah yang menempati tanah leluhur Lumban Sijabat di Ambarita. Dalam perjalanan waktu, keenam adik si Raja Gusar itu semuanya menyandang marga Sijabat, yang mengambil nama ompung mereka, Sijabat, yaitu bagian dari Siopat Ama: Toga Sidabutar, Toga Sijabat, Toga Siadari, dan Toga Sidabalok. Namun kenyataannya hingga saat ini Gusar mengenakan marga Sitanggang sebagai marga induknya, namun bila Si Opat Ama dan Toga Sijabat marualon adat, Gusar memiliki posisi di kedua tempat tersebut, di Si Opat Ama sebagai bagian dari Sijabat, di Toga Sijabat sebagai anak biologis Sijabat dan siakkangan bagi pomparan Toga Sijabat. Sampai kapanpun hingga generasi seterusnya leluhur Gusar adalah Toga Sijabat, dengan Sitanggang khususnya Sitanggang Bau itu adalah karena padan Raja Gusar dengan Raja Sitempang II.

Sumber :

1. Buku Besar Si Opat Ama Se-Jabodetabek

2. Sitanggang Gusar, Dj./Ompu Duma, gelar Raja Toba, Tanpa Tahun, “Habibingkas ni si Gusar sian Huta Ambarita”. Sidikalang.

3. Sitanggang Gusar/Ompu Richard. Tanpa Tahun. “Turi-turian ni si Raja Gusar”.
Sitangggang Gusar, J.P./Ompu Baringin (Camat Ambarita). 1963. “Sejarah ni Ompu Gusar Gabe Sitanggang Gusar”. Jakarta.

4. Sitanggang Gusar, Letkol Pur. P. /Ompu Obel. 1993, “Partuturon ni si Gusar”. Jakarta.
Panitia Penyelenggara Pesta Perayaan Natal Arisan Sidjabat dan Keluarga Besar Sidjabat & Boruna Se-Jabodetabek. 2001. ”Pemaparan Singkat Mengenai Perjalanan Hidup Keluarga Besar Sidjabat dan Boruna”. Dalam Daftar Anggota Keluarga Besar Sidjabat & Boru na Se-Jabodetabek. Jakarta.

SILSILAH NI RAJA SI OPAT AMA (Raja Sidabutar, Raja Sijabat, Raja Siadari, Raja Sidabalok)

Raja Nai Ambaton memiliki 5 orang putra, yakni Simbolon Tua, Tamba Tua, Saragi Tua, Munthe Tua dan Nahampun Tua dan satu boru Pinta Haomasan. Raja Si Opat Ama merupakan keturunan dari Ompu Raja Tamba Tua Ompu boru Malau Pase. Leluhur Raja Si Opat Ama yang terkenal ialah Datu Parngongo, yang pada zamannya dikenal sebagai seorang datu yang sangat sakti. Datu Parngongo memiliki 7 orang putra, salah satu diantara ialah Guru Sojoloan, atau lebih dikenal dengan nama Guru Sitindion boru Lumban Gaol

.

Dari perkawinannya dengan Boru Lumban Gaol, Guru Sitindion memiliki empat putra, yang dikenal dengan nama-nama Toga Sidabutar, Toga Sijabat, Toga Siadari, dan Toga Sidabalok. Putra pertama, Toga Sidabutar menikah dengan boru Pandiangan, tetapi dia meninggal pada saat boru Pandiangan sedang hamil. Putra Toga Sidabutar yang lahir diberi nama Raja Sidabutar.

 

Sesuai dengan kebiasaan dahulu, putra kedua Guru Sitindion, yakni Toga Sijabat lalu mengawini janda abangnya boru Pandiangan. Kebiasaan seperti ini disebut denga mangabia.

 

Toga Sijabat pun meninggal ketika boru Pandiangan sedang hamil. Putra Toga Sijabat yang lahir diberi nama Raja Sijabat. Nasib yang sama dengan kedua abangnya juga dialami Toga Siadari. Dia meninggal dunia saat istri abangnya yang dikawininya sedang hamil. Putra yang lahir dikenal dengan nama Raja Siadari. Tragedi yang sama juga dialami Toga Sidabalok. Putra Guru Sitindion yang paing bungsu ini kembali mengawini istri abangnya boru Pandiangan, putranya yang lahir dikenal dengan nama Raja Sidabalok.

 

Raja Sidabutar, Raja Sijabat, Raja Siadari dan Raja Sidabalok dibesarkan oleh boru Pandiangan dan Toga Sidabalok, karena abang-abangnya telah meninggal dunia, sehingga Toga Sidabalok bertanggung jawab atas anak-anak abangnya sebagaimana anaknya sendiri.

 

Itulah sebabnya Marga Sidabutar, Sijabat, Siadari, dan Sidabalok disebut dengan Raja Si Opat Ama, gelar Raja Si Opat Ama ini muncul ketika lahirnya Raja Sidabutar, Raja Sijabat, Raja Siadari, dan Raja Sidabalok, ke empat Raja inilah yang disebut Raja Si Opat Ama bukan Toga Sidabutar, Toga Sijabat, Toga Siadari dan Toga Sidabalok. Raja Si Opat Ama ialah empat ama/bapak satu ina/ibu, masing-masing merupakan putra dari empat laki-laki bersaudara tetapi satu rahim ibu.

 

Merupakan komitmen keturunan Raja Si Opat Ama bahwa setiap kegiatan, baik sukacita maupun dukacita dilaksanakan secara gotong royong,kekeluargaan serta menganut sumpah, “Sisada lulu Anak, Sisada lulu Boru”. Sebagaimana seluruh keturunan Raja Nai Ambaton (PARNA), yang merupakan kakek moyang Raja Si Opat Ama dan marga-marga dari perkawinan sesame keturunan Raja Si Opat Ama juga terlarang.

 

Adapun Silsilah Raja Si Opat Ama (Sidabutar, Sijabat, Siadari, Sidabalok) adalah sebagai berikut :

 

A.    RAJA BATAK

a.       Guru Tatea Bulan

b.      Raja Isumbaon

         i.      Tuan Sorimangaraja

                   1.      Tuan Sorba Dijulu

                            a.       Simbolon Tua

                            b.      Tamba Tua

                           c.       Saragi Tua

                           d.      Munthe Tua

                           e.       Nahampun Tua

                           f.    si boru Pinta Haomasan

                 2.      Tuan Sorba Dijae

                 3.      Tuan Sorba Dibanua

        ii.      Raja Asi-Asi

        iii.      Sangkar Somalindang

c.       Toga Laut

 

A.     RAJA TAMBA TUA

a.       Raja Sitonggor

b.      Raja Lumban Tonga-tonga

         i.      Raja Si Ruma Ganjang

                  1.      Guru Satea Bulan

                  2.      Guru Sinanti

                  3.      Datu Parngongo

                           a.       Parjarunjung

                           b.      Raja Nialapan

                           c.      Guru Saoan

                           d.      Guru Sitindion

                                    i.      Toga Sidabutar                     

                                    ii.      Toga Sijabat                           

                                    iii.      Toga Siadari                           

                                    iv.      Toga Sidabalok                      

                            e.       Simata Raja

                            f.       Guru Tinandangan

                            g.       Marhati Ulubalang

     ii.      Raja Lumban Uruk

c.       Raja Lumban Toruan

SEJARAH dan SILSILAH TOGA TURNIP

Salah satu keturunan dari Ompu Raja Tamba Tua Ompu boru Malau Pase bernama Toga Turnip. Toga Turnip juga mempunyai abang yaitu Tamba Sitonggor dan Siallagan. Selain itu, Siallagan, Turnip, Simarmata (Pinompar ni Saragi Tua) mempunyai padan (janji yang spesial) lebih dari sekedar sama sama parna, yaitu si sada anak si sada boru, artinya keturunan simarmata keturunan turnip juga, keturunan turnip keturunan simarmata juga, keturunan turnip keturunan siallagan juga, dan seterusnya, namun bukan berarti Simarmata keturunan dari Tamba Tua, padan inilah yang menyebabkan banyak orang mengira Simarmata bagian dari Tamba Tua. Sebelum marga turnip terbentuk janji itu telah di ikat oleh ketiga oppung kita itu (turnip raja, simata raja, siallaga raja). Mereka mengikat janji ini karena mereka telah saling menolong sejak masi muda. Terutama ketika Siallagan dan Turnip diserang oleh musuh yang berasal dari kerajaan Simalungun, ketika itu Simata Raja yang sedang singgah di huta Siallagan dan Turnip turut membantu kedua hahanya untuk mengalahkan musuh.

Marga Turnip adalah salah satu dari ratusan marga Batak yang nenek moyangnya berasal dari Pulau Samosir. Marga Turnip juga merupakan bagian dari kelompok marga yang tergabung dalam Pomparan ni Raja Nai Ambaton (PARNA). Hingga saat ini keseluruhan jumlah marga PARNA adalah kurang lebih sebanyak 60 lebih marga (Sumber: http://www.batakonline.com).

Nenek moyang marga Turnip adalah Guru Sojouon atau dikenal dengan panggilan Guru Sawan yang awalnya mendiami daerah pesisir Pulau Samosir tepatnya Simanindo. Guru Sawan memiliki dua keturunan yakni Oppu Toga Turnip dan Oppu Jamanindo.

Informasi mengenai keturunan anak pertama, hingga saat ini belum diperoleh. Sementara ini hanya keturunan dari Oppu Jamanindo yang dapat diuraikan.

Oppu Jamanindo mempunyai lima keturunan yaitu (1) Oppu Marhilap, (2) Oppu Mualnihuta, (3) Ompu Sotardugur, (4) Oppu Mamatik dan (5) Oppu Pagoraja. Keturunan Oppu Marhilap tetap mendiami Simanindo dan sekitarnya, keturunan Oppu Sotardugur mendiami Huta Rautbosi. Sementara Oppu Mualnihuta mendiami Huta Ginjang dan Ompu Mamatik bersama Ompu Pagoraja mendiami Huta Lintong. Dari keturunan Op. Sotardugur memiliki 3 orang anak, anak pertama tetap mendiami Huta Rautbosi, anak kedua Op. Lean-leang Mangebas merantau ke Janji Maria sedangkan anak siampudan Op. Saragitua Sodiraja merantau ke Haranggaol Siboro

Dari tempat-tempat inilah Marga Turnip (keturunan Guru Sawan) merantau dari Pulau Samosir. Sebagian besar ada yang merantau ke Kabupaten Simalungun, Kabupaten Deli Serdang, Kotamadya Medan, Kabupaten Labuhan Batu,Kabupaten Asahan, bahkan ada yang keluar dari Propinsi Sumatera Utara. Saat ini Marga Turnip menyebar dan berinteraksi baik dengan marga batak lainnya maupun dengan suku-suku lainnya.

Siallagan, Turnip, dan Simarmata, Tiga marga ini merupakan keturunan dari parna (Pomparan Raja Naiambaton) yang pada awalnya lahir di pulau samosir tepatnya di pesisir danau toba sekitar siallagan, simanindo dan simarmata, (SUMUT, Indonesia). Tiga marga ini memupunya kesatuan yang sangat erat (tidak hanya karena keturunan parna) yang kemudian membuat sebuah ikatan persaudaraan yang di sebut padan. Lahirnya padan tersebut juga di dasarkan beberapa cerita. istri ketiga marga tersebut merupakan kakak beradik yaitu boru limbong.

Tugu Turnip

Adapun Silsilah dari Op. Toga Datu Turnip adalah keturunan Raja Nai Ambataon/Tuan Sorba Dijulu dari Ompu Raja Tamba Tua Ompu boru Malau Pase ialah :

I.                 Simbolon Tua

II.                Tamba Tua

                              a.       Sitonggor

                                                              i.      Pande Raja (Siallagan)

                                                           ii.      Manggohi Raja (Turnip)

a. Turnip Raja

b. Turnip Tua

                                                          iii.      SiMata Raja (Tamba)

                                                          iv.      Marria Raja (Tamba)

                              b.      Lumban Tonga-tonga

                              c.       Lumban Toruan

III.             Saragi Tua

IV.             Munte Tua

V.              Nahampun Tua

·         Hubungan Sidauruk-Turnip-Sitio – Raja Sitolu Tali

Turnip memiliki hubungan padan dengan Sidauruk dan Sitio, Menurut Sidauruk mereka adalah saudara kandung keturunan dari Ompu Situngko Nabolon, namun diketahui informasi ini masih sangat kurang. Tiga marga ini pun membentuk punguan di beberapa daerah, punguan Sitolu Tali, namun diketahui punguan ini lambat laun perlahan-lahan telah bubar. Bila dikaitkan dengan dengan sejarah dan tarombo ni Tamba Tua ketiga marga ini masuk ke dalam bagian dari Tamba Tua, namun dalam Tarombo ni Tamba Tua urutannya ialah Turnip-Sitio-Sidauruk, bila dikaitkan dengan cerita Aek Situngko dan padan Sitolu Tali ini dimana posisi Sidauruk ialah sulung dari Turnip dan Sitio. Mengenai padan ini dapat kita perjelas sambil ziarah ke juru kunci aek Situkko di Pea Jolo. Urutan aeknya menggambarkan urutan status siakkangan yakni aek Si Tukko Ihur-ihur untuk marga Sitio paling bawah (sepertinya telah kering), aek Si Tukko Tonga-tonga untuk Turnip (juga telah kering), dan paling atas aek Si Tukko Bona-bona untuk Sidauruk (masih mengalir hingga sekarang).

Bonapasogit Raja Sumba

Berbatas sebelah timur dengan danau Toba, sebelah selatan dengan Bakkara, sebelah barat dengan sisi terjal bukit arah Siria-ria dan sebelah utara dengan Janjiraja, disanalah terletak Negeri Tipang yang indah permai. Sama halnya dengan semua tempat yang terletak dibibir danau Toba yang amat permai pemandangan alamnya, tapi bagi sebagian orang khususnya marga Simamora dan Sihombing, Negeri Tipang adalah tempat yang merupakan bona pasogitnya.

Menurut Geografis Pemerintahan, Tipang terletak dalam wilayah Kecamatan Bakti Raja (Singkatan dari Bakkara, Tipang, dan Janiraja) Kabupaten Humbang Hasundutan dan saat ini dihuni oleh kira-kira 450 kepala keluarga dan 1.725 jiwa. Tadinya Tipang terdiri dari tiga desa, yaitu: Desa Tipang Dolok, Tipang Habinsaran, dan Tipang Hasundutan, tapi saat ini hanya tinggal satu desa saja.

Tipang diyakini sebagai Bonapasogit dari Raja Sumba (yang digelar sebagai Sumba Napaduahon) yang merupakan salah satu anak dari Ompu Tuan Sorba Dibanua yang delapan orang itu. Setelah menikahi Boru Pandan Nauli, yaitu putrid dari Raja Lontung dari negeri Sabulan, Raja Sumba berangkat menyisir kea rah selatan dan membuka perkampungan disalah satu tempat yang kemudian dinamai Tipang.

Dari perkawinan dengan Boru Pandan Nauli, Raja Sumba dianugerahi dua orang putra, yaitu Simamora yang tertua dan Sihombing yang termuda. Adapun Simamora mempunyai keturunan, yaitu Purba, Manalu, dan Debataraja sedangkan Sihombing memperanakkan Silaban, Nababan, Hutasoit, dan Lumban Toruan. Ketujuh keterunan tersebut secara terus-menerus menempati Tipang hingga saat ini dan pengaturan pembagian warisan sawah dan lading diatur dengan musyawarah dan damai secara turun-temurun.

PUSAKA PENINGGALAN RAJA SUMBA

Tipang adalah nama dari seseorang yang disebut “Duhut-Duhut Simardimpos dohot Tano Simarhilop” yang topografinya dibagi dua, yaitu Tano Birong yang ditempati oleh Simamora dan keturunannya dan Tano Liat yang ditempati oleh Sihombing dan keturunannya.

Disuatu tempat, yakni di bagian belakang atau sebelah selatan dari huta ndari marga Hutasoit dan sebelah timur dari pusat keramaian Tipang, terdapat tiga “Batu Pauseang” yang diterima oleh Raja Sumba dari Raja Lontung.

Ketiga batu tersebut ukurannya kira-kira sebesar bola kaki yang diletakkan begitu saja dan hingga saat ini tidak terawatt sama sekali dan hamper hilang ditutupi semak belukar yang rimbun.

Ketiga batu tersebut, yaitu:

*

Batu Siboru Gabe : Asa gabe diholmaon, gabe naniula (melambangkan kemakmuran atas sawah lading yang dikerjakan oleh seluruh keturunannya)
*

Batu Siboru Torop: Asa torop maribur huhut sangap angka pinompana (yang melambangkan supaya berkembang biak / beranak pinak dan sukses seluruh keturunannya)
*

Batu Suboru Sinur: Asa sinur ma pinahan (melambangkan kemakmuran atas ternak yang dikembangbiakkan oleh seluruh keturunannya)

Ketiga Batu Pauseang tersebut pada masa dahulu, digunakan sebagai tempat sacral terlebih bila musim tanam tiba. Ketika masa mencangkul (ombahon) selesai dan tiba saatnya menanam padi, maka beberapa jenis padi dibawa ke Batu Pauseang, untuk didoakan dan diletakkan disana selama beberapa hari. Bila harinya tiba tersebut, para ibu akan datang kesana dan akan mendapati tanda bahwa jenis padi tertentulah yang akan ditanami di seluruh Tipang pada musim tanam itu.

Tipang adalah tempat yang banyak menyimpan sejarah atau Pusaka Peninggalan Raja Sumba dan tempat sakti, yaitu:

1. Namartua Guminjang: Tempat mengisyaratkan suara ogung doal. Bila berbunyi maka akan ada orang yang Saur Matua
2. Namartua Sidimpuan: Mengisyaratkan suara ogun oloan, pangoaran dan gordang bolon
3. Naposo lahi-lahi ulian mataniari: Suara dan tanda yang terbentang di Tipang
4. Batu partonggoan: Tempat berdoa untuk menolak mara bahaya
5. Baru Jangar-Jangar: Batu berupa patung dimana tidak boleh berdusta
6. Batu Maraktuk: Sigala-gala binaga (sebagai syarat akan terjadi peristiwa besar
7. Gua Jarina: Gua yang dalam, tempat berdoa dan mensucikan diri
8. Batu Sada: Tempat penyimpanan sari-saring (tulang-tulang) turun-temurun
9. Pusaka Tano Hajiran: Pusaka yang sangat ampuh untuk menolak bala (alogo nasohapundian, udan nasohasaongan dohot napajolo gogo)
10. Air Terjun: Tempat bersemedi untuk pensucian diri

Sumber : http://www.debataraja.net

Tarombo Tamba Tua

MARGA PARNA YANG  MASUK HORONG TAMBA TUA SESUAI DENGAN URUTAN

1. Siallagan
2. Turnip
3. Tamba Batu Mandiri
4. Tamba Lumban Pea
5. Tamba Lumban Pande
6. Tamba Manggohi Raja
7. Tamba Guru Satea Bulan
8. Tamba Guru Sinanti
9. Sidabutar
10. Gusar (keturunan Sijabat – Padan Sitanggang)
11. Sijabat
12. Saragi Dajawak (Sijabat di Simalungun)
13. Ginting Jawak (Sijabat di Karo)
14. Siadari
15. Sidabalok
16. Tamba Marhati Ulubalang
17. Tamba Lumban Uruk
18. Tamba Rumaroha
19. Tamba Rumarambe
20. Tamba Rumahorbo
21. Rumahorbo
22. Napitu
23. Sitio
24. Tamba Sidauruk
25. Sidauruk
sesuai Tugu Tamba Tua.

Pesan atau Tona dari Ompung Raja Nai Ambaton tu Pinomparna PARNA

Di hamu sude pinomparhu na mamungka huta di desa naualu di Tano Sumba, di na manjujung baringin ni Raja Harajaon ni Raja Isumbaon. Partomuan ni aek Partomuan ni Hosa. Mula ni jolma tubu, mula ni jolma sorang. Asa tonahonon ma tonangkon tu ganup pinomparmu ro di marsundut-sundut. Asa sisada anak, sisada boru. Hamu sisada lungun, sisada siriaon, naunang, natongka, na so jadi masibuatan hamu di pinompar muna manjujung goarhu Si Raja Nai Ambaton Tuan Sorba di Julu Raja Bolon. Asa ise hamu di pomparanhu namangalaosi tonangkon, tu hauma i sitabaon, tu tao ma i sinongnongon, tu harangan mai situtungon. Sai horas horas ma hamu sude pinomparhu di namangoloi podangki.